Remajasebaya











{April 22, 2011}   Adadeh!

PENGERTIAN
Alat dan Mesin Pertanian dapat membantu petani dalam mengatasi masalah keterbatasan tenaga kerja. Penggunaan alat dan mesin pertanian dapat
membantu petani dalam memperluas garapan dan intensitas tanam serta
pelaksanaan kegiatan yang tepat waktu.( Alihamsyah 1991, hal.108)

Alat dan Mesin Pertanian disebut Alsintan adalah peralatan yang dioperasikan tanpa atau dengan motor penggerak untuk kegiatan budidaya, pemeliharaan, panen, pasca penen, pengolahan hasil tanaman, peternakan dan kesehatan hewan.

Mulai dari proses pengolahan tanah, alat dan mesin pertanian sudah dapat digunakan. Jika petani zaman dahulu banyak memanfaatkan tenaga hewan seperti kerbau untuk membajak sawah, maka saat ini penggunaan traktor akan lebih mudah dan efisien. Penggunaan cangkul yang dahulu dominan dapat dikurangi porsinya, sehingga tenaga pak tani dapat disalurkan ke pekerjaan lainnya. Dengan menggunakan traktor, proses membajak sawah dapat dilakukan dengan cepat dan semakin luas pula lahan yang bisa dibajak.

Untuk proses penanaman, ada pula beberapa alat dan mesin pertanian yang bisa digunakan. Penyebaran bibit tanaman bisa dilakukan dengan menggunakan mesin yang disebut seeder. Proses untuk menyiram bibit juga bisa menggunakan alat. Untuk mengairi sawah, para petani bisa menggunakan pompa air untuk mengambil air dari berbagai sumber seperti sungai dan danau. Setelah proses penanaman selesai, langkah berikutnya yang harus dilakukan dalam proses bercocok tanam adalah pemberian pupuk. Ada alat dan mesin pertanian yang bisa membantu di dalam proses ini.

Alat itu adalah penebar dan pembenam pupuk. Dengan adanya alat ini, para petani akan dapat menyebarkan pupuk pada tanaman dengan lebih merata. Dan tentunya cara ini akan lebih praktis dibandingkan dengan cara pemupukan secara manual. Untuk mencegah penyakit dan hama, maka perlu dilakukan proses penyemprotan pestisida. Alat penyemprot ini bisa membantu meringankan kerja para petani dalam memberantas hama. Setelah tanaman mencapai waktu panen, proses panen juga bisa dilakukan dengan berbagai alat dan mesin pertanian. Mesin pemanen ini bisa membantu dalam mengumpulkan padi yang telah menguning. Setelah itu, hasil panen ini bisa dikumpulkan untuk diproses lebih lanjut. Hasil panen yang telah dikumpulkan kemudian masuk ke dalam alat yang disebut perontok padi.

Ada juga alat dan mesin pertanian yang diperuntukkan untuk jenis panen lainnya seperti jagung, kedelai, dan lanilla. Proses perontokan ini dapat berjalan dengan cepat. Hasil panen dimasukkan saja ke dalam alat, mesin akan memisahkan antara padi dan batang padi.

TUJUAN

Tujuan penggunaan alat mesin pertanian dengan sumber tenaga mekanis. Secara umum, tujuan mekanisasi pertanian adalah :

a. mengurangi kejerihan kerja dan meningkatkan efisiensi tenaga manusia

b. mengurangi kerusakan produksi pertanian

c. menurunkan ongkos produksi

d. menjamin kenaikan kualitas dan kuantiítas produksi

e. meningkatkan taraf hidup petani

f. memungkinkan pertumbuhan ekonomi subsisten (tipe pertanian kebutuhan

keluarga) menjadi tipe pertanian komersil (comercial farming)

g. mempercepat transisi bentuk ekonomi Indonesia dari sifat agraris menjadi sifat industri dan dapat mendorong tahap tinggal landas.

SEJARAH ALSINTAN

Pada dasarnya tidak ada manusia yang ingin bekerja yang perlu menguras banyak tenaga tetapi sebelum REVOLUSI INDUSTRI terjadi. segala sesuatu dikerjakan dengan banyak menguras tenaga, revolusi industri lahir akibat banyaknya ditemukan alat-alat pekerjaan yang tidak membutuhkan tenaga manusia yang mana manusia hanya perlu mengetahui bagaimana cara mengoperasikan alat tersebut. Ada tiga faktor yang membuat pikiran manusia untuk berpikir lebih maju, Agar pekerjaan manusia menjadi lebih ringan dan mudah. Tentu saja karena manusia adalah mahkluk yang penuh kreatifitas. Manusia selalu menggunakan faktor-faktor sebagai berikut :

1. Alam diantaranya Angin dan Air
2. Binatang diantaranya gajah, kuda, keledai, sapi dan lain-lain.
3. Potensial yaitu energi panas.

Tiga faktor ini dijadikan sebagai tolak ukur manusia dalam mempermudah pekerjaannya untuk mencukupi kebutuhan hidupnya. Tetapi karena manusia berpikir lebih maju maka sudah banyak alat-alat yang bisa diciptakan manusia untuk lebih mudah dalam bekerja diantaranya penemuan mesin yang digunakan dalam banyak hal, salah satunya penemuan mesin diesel yang digunakan sebagai alat mekanisasi pertanian seperti traktor.
Rudolf Diesel adalah salah seorang lelaki yang dilahirkan di Jerman pada tahun 1858 dan wafat pada tahun 1913. Dia adalah salah seorang penemu konstruksi mesin diesel yang dikenal sebagai bapak diesel. Konstruksinya tidak jauh berbeda dengan dengan mesin bensin yang dikenal dengan sebutan mesin Otto ( seorang penemu mesin bensin), Beberapa komponennya punya tugas yang sama dengan mesin bensin, seperti blok silinder, poros engkol, poros bubungan, asembli torak, dan mekanisme penggerak katupnya. Perbedaan motor diesel dan motor bensin adalah cara pemberian dan penyalaan bahan bakar, perbandingan kompresi, dan disain komponen.

ORGANISASI PENGGUNAAN ALSINTAN

 

Dari pengertian Usaha Pelayanan Jasa Alsintan merupakan suatu lembaga ekonomi pedesaan yang bergerak di bidang pelayanan jasa dalam rangka optimalisasi penggunaan alsintan untuk mendapatkan keuntungan usaha baik di dalam maupun di luar kelompok tani/gabungan kelompok tani.
di atas maka UPJA memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
a. Sebuah lembaga ekonomi pedesaan
Sebagai sebuah lembaga UPJA memiliki struktur organisasi. Struktur organisasi UPJA yang lengkap terdiri dari Manajer, petugas administrasi, teknisi dan operator.

b. Bergerak di bidang pelayanan jasa alsintan
Alsintan yang dikelola oleh UPJA meliputi alsintan pra panen, panen dan pasca panen. Alsintan yang lebih banyak dikelola UPJA antara lain pompa air, traktor, threser dan RMU.

c. Mencari keuntungan usaha
UPJA bertujuan untuk mencari keuntungan usaha. Keuntungan yang diperoleh merupakan selisih dari harga sewa alsintan dengan biaya operasional alsintan. Biaya operasional alsintan terdiri dari upah operator, bahan bakar, oli dan perawatan alat. Keuntungan usaha tersebut dapat digunakan untuk penambahan alsintan atau penggantian alsintan yang sudah tidak layak pakai.
d. Berada di dalam atau diluar kelompok tani/gapoktan
Keberadaan UPJA bisa di dalam kelompok tani/ gapoktan atau di luar kelompok tani/gapoktan (berdiri sendiri).

Sebagian besar UPJA yang ada merupakan bagian dari kelompok tani atau bagian dari gapoktan.
– UPJA yang merupakan bagian kelompok tani melayani jasa sewa alsintan untuk kelompok tani tersebut. Jika memungkinkan dapat melayani jasa sewa alsintan dari kelompok tani lain.
– PJA yang merupakan bagian dari gapoktan melayani jasa sewa alsintan untuk kelompok tani – kelompok tani yang tergabung dalam gapoktan.

Berdasarkan tingkat perkembangannya UPJA dikelompokkan ke dalam 3 (tiga) kelas, yaitu:
1. Kelas Pemula
UPJA Pemula merupakan kelompok usaha pelayanan jasa alsintan dalam rangka optimalisasi pengelolaan alsintan yang belum berkembang dikarenakan masih memiliki jumlah alsintan 1-4 unit dan jenis alsintan 1-2 jenis.

2. Kelas Berkembang
UPJA Berkembang merupakan kelompok usaha pelayanan jasa alsintan dalam rangka optimalisasi pengelolaan alsintan yang telah berkembang dengan jumlah alsintan yang dimiliki 5-9 unit dan jenis alsintan 3-4 jenis.

3. Kelas Profesional
UPJA Profesional merupakan kelompok usaha pelayanan jasa alsintan dalam pengelolaan alsintan yang telah optimal dan telah memiliki jumlah alsintan ³ 10 unit dan jenis alsintan ³ 5 jenis.


JENIS-JENIS ALSINTAN

Alat dan mesin pertanian terdiri dari alat pengolahan tanah, alat pengendalian OPT dan pasca panen yang kondisinya dapat dilihat pada table berikut :

a. Alsin Tanaman Pangan

JENIS ALAT/MESIN DAN KELEMBAGAAN PERTANIAN

Pengolah Lahan
a. Traktor roda 2

1. Kecil (<6 PK)

2. Sedang (6-8,5 PK)

3. Besar (>8,5 PK)

b.

Traktor roda 4

1. Mini ( <25 PK)
2. Sedang (25-50 PK)

3. Besar (>50 PK)
Penanaman

a.

Jabber

b.

Seeder

c.

Transplanter
Pemupukan

a.

Pembenam Pupuk (Applicator)

b.

Penebar Pupuk (Spreader)
Pengendalian OPT

a.

Hand Sprayer

b.

Knapsack Power Sprayer
c. Skid Power Sprayer

d.

Swing-Fog

e.

Emposan Tikus

f.

Pembersih Gulma Manual

g.

Pembersih Gulma bermesin (Power Weeder)
Pengairan
a. Pompa Air

1. Diameter 2

2. Diameter 3

3. Diameter 4

4. Diameter 5

5. Diameter lainnya

b.

Irigasi Curah (Sprinkle Irrigation)

c.

Irigasi Tetes (Drip Irrigation)
Pemanenan
a. Sabit bergerigi
b. Reaper
c. Combine Harvester
d. Stripper
Perontok / Pemipil
a. Perontok Padi (Threseher)
1. Pedal Thresher
2. Power Thresher
b. Pemipil Jagung (Cornseller)
c. Perontok Kedelai
d. Perontok Multiguna
Pembersih Gabah
Pengeringan (Dryer)
a. Box Dryer
b. Continuous Dryer

JENIS ALAT/MESIN DAN KELEMBAGAAN PERTANIAN

Penggilingan
a. Penggilingan Padi Besar
b. Penggilingan Padi Kecil
c. Rice Milling Unit (RMU)
d. Pemecah Kulit Gabah
e. Pemisah Gabah dengan beras
f. Penyosoh beras pemecah kulit
g. Penggiling Jagung
Pengolahan
a. Pemarut ubi kayu
b. Pembuat Chip
c. Penepung
d. Pembuat Pellet
e. Perajang
f. Penyawut
g. Grader
Pembuat pupuk organik / Kompos
a. Pencacah/penghancur
b. Pencampur / Mixer
Cold Storage
Kelembagaan Pertanian
a. Kelompok Tani (POKTAN)
b. Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan)
c. Koperasi Unit Desa (KUD)/Koperasi Tani
d. Kios Sarana Produksi Pertanian (Saprotan)
e. Lanilla

b. Alsin Holtikultura

No

JENIS ALAT/MESIN DAN KELEMBAGAAN PERTANIAN

A.

Alat/Mesin Budidaya

1

Shading Net ( Jaring Pelindung)

2

Perangkap serangga/OPT

3

Green / Screen House (Tempat/ Rumah Kaca / Transparant)

4

Selenoid Pump

5

Fogger (alat pengabut / penyiram air / pengasapan)

6

Alat pembuat kompos / alsin organik

7

Cultivator (alat penanaman)

8

Boiler

9

Steamer

B.

Alat/Mesin Panen /Pasca Panen

1

Stagger

2

Alat pemetik buah

3

Alat sortasi

4

Timbangan

5

Mesin pengering

6

Cold storage

7

Wrapping

8

Sealer

9

Cool box
C. Alat / Mesin Pengolahan

1

Vacuum Frying

2

Alat / mesin perajang :

a. Bawang
b. Pisang

c. Rimpang

3

Pengupas / Pembuka Durian

4

Pulper / Filter Press

5

Blender Pengolahan Hasil

6

Chopper


 

 


DASAR / CARA PENGGUNAAN ALSINTAN

Alat-alat traditional yang digunakan untuk mengolah tanah antara lain :

1.Bajak

Bajak digunakan untuk membalikkan posisi tanah pada kedalaman tertentu. Cara kerjanya dengan menggunakan bajak lapisan tanah bagian teratas, posisinya dibalikkan menjadi di bawah. Kedalaman tanah yang dibalik kira-kira 15-20 cm.

Bajak telah digunakan berabad-abad lalu di daerah Euphrates dan Nile Rivers sebagai pengolah tanah untuk penanaman Barley dan Wheat. Kemudian mulai berkembang di china yang menemukan bajak yang terbuat dari besi tepatnya didaerah Honan utara China. Kemudian berkembang di Eropa ditemukan bajak yang lebih lengkap dengan roda, pemotong dan pembalik tanah.

2.Cangkul / mattock

Cangkul merupakan alat pengolah tanah yang sangat penting artinya, sebab cangkul merupakan alat yang paling banyak digunakan untuk kegiatan pengolahan tanah.

Cangkul digunakan untuk bermacam-macam pekerjaan diantaranya :

  • Membalik, membelah, memecah dan menggemburkan tanah
  • Mengerjakan pengolahan tanah pada petak-petak sempit dan sudut-sudut yang tidak bisa dikerjakan dengan bajak.
  • Mengerjakan pengolahan tanah yang berbatu dan menyisir tanggul yang tinggi
  • Membuat parit, petakan dan pematang

Mata cangkul terbuat dari lempengan baja dengan gagang terbuat dari kayu. Mata cangkul dibuat tajam dengan bentuk persegi ataupun bulat sehingga mudah digunakan untuk menghancurkan tanah.

3. Sekop / shovel

Sekop digunakan untuk menyodok tanah, menggali lubang, membuat selokan, membuat petakan-petakan kecil dengan cara menyodokkan mata sekop ke tanah , mata sekop tajam dan kedua belah sisinya melengkung seperti sendok.

4. Tajak / hoe

Tajak digunakan untuk memotong tanah secara tegak lurus , misalnya membentuk sisir parit atau kemalir. Tajak atau penyodok terbuat dari lempengan baja dan tajam seperti mata cangkul.

Gagang tajak lurus pada pangkalnya diberi kayu melintang sehingga tampak seperti huruf “T”.

 

 

5.Parang/ bowie knife

Parang digunakan untuk menebas tanah pada sisi rentang supaya rata. Dan untuk menyabit jerami serta sisa limbah pertanian yang tertinggal . Parang berukuran panjang. Mata parang terbuat dari baja dan pegangannya terbuat dari kayu. Ujung parang agak melengkung keluar dengan bentuk lebar daripada bagian pangkalnya.

Parang adalah senjata tajam yang terbuat dari besi. Bentuknya relatif sederhana tanpa pernak pernik. Kegunaannya adalah sebagai alat potong atau alat tebas (terutama semak belukar) kala penggunanya keluar masuk hutan. Parang juga digunakan untuk pertanian.

Di Kalimantan parang juga disebut sebagai ambang. Parang juga merupakan senjata khas orang Melayu di kampung-kampung pada zaman dahulu. Sedangkan masyarakat Melayu di Jawa dan Sumatra menjadikan parang sebagai salah satu senjata pertempuran.

6.Arit / sabit / sickle

Sabit atau arit digunakan untuk menyabit rumput , jerami dan limbah pertanian yang tersisa pada lahan pertanian. Alat ini berbentuk melengkung , mata sabit berada di lengkungan bagian dalam, ujung runcing dan gagangnya dibuat dari kayu, mata sabit terbuat dari baja.

Sabit / Clurit ( Madura ) juga merupakan senjata khas dari suku Madura dan biasa digunakan sebagai senjata carok. Senjata ini sudah melegenda sebagai senjata yang biasa digunakan oleh tokoh yang bernama Sakera.

Pekerjaan pengolahan tanah dapat dibagi menjadi pengolahan tanah pertama dan pengolahan tanah kedua.

  • Pengolahan tanah pertama  ( primary tillage equipment )

Proses pembajakan biasa disebut juga pengolahan lahan pertama. Ide dasar pengolah tanah pertama digunakan untuk : memotong, memecah dan membalik tanah, sehingga seresah tanaman yang berupa sisa tanaman dapat terbenam. Kedalaman pemotongan dan pembalikan umumnya sekitar 15 cm, dan hasil pengolahan tanah berupa bongkahan-bongkahan tanah yang cukup besar.

Beberapa macam alat pengolah tanah pertama :

  • Bajak singkal ( Moldboard Plow )

Bajak singkal merupakan jenis bajak tertua yang dikenal manusia untuk mengolah tanah.

Bajak singkal dapat digunakan untuk berbagai macam jenis tanah dan sangat baik untuk membalik tanah.

Bajak singkal dibedakan menjadi 2 golongan :

  • Bajak singkal satu arah / one way moldboard plow

Bajak jenis ini melempar dan membalik tanah hanya dalam satu arah. Lemparan atau pembalikan tanahnya, biasanya dilakukan kearah kanan.

  • Bajak singkal dua arah / two way moldboard plow

Bajak jenis ini arah pelemparan / pembalikan tanahnya dapat diatur dua arah yaitu kekiri ataupun kekanan.

Bagian bajak singkal yang memotong dan membalik tanah disebut bottom.

Bottom terdiri dari bagian-bagian utama yaitu :

1). Singkal ( mold board ) berguna untuk melempar tanah

2). Pisau ( share ) berguna untuk memotong tanah

3). Penahan samping  ( landside) berguna untuk menyeimbangkan serta menahan bajak.

Ketiga bagian tersebut diikat pada bagian yang disebut penyatu ( frog ).

Unit ini dihubungkan dengan rangka (Frame) melalui batang penarik / balok ( beam).

Selain bagian diatas bajak singkal dilengkapi dengan alat yang disebut  pisau pemotong (coulter). Alat ini berfungsi untuk membelah tanah atau tumbuhan, sampah-sampah yang ada di atas tanah sebelum pisau bajak memotong tanah.dengan demikian sisa tumbuhan dapat dibalik dengan baik dan memperingan pekerjaan pisau bajak.

Ada dua bentuk pisau pemotong

1)       pisau pemotong stationer ( stationery knife )

2)       pisau pemotong berputar ( rolling coulter )

Bajak singkal bekerja memotong dan membalik tanah maka akan terbentuk alur yang disebut furrow.

Macam alur yang dibentuk :

1  Keratan tanah ( furrow slice ) membentuk alur tumpukan tanah kesamping

2. Alur balik ( back furrow). Membentuk alur tumpukan tanah di tengah

3  Alur mati  (dead furrow). Membentuk alur tanpa tumpukan tanah

2. Bajak piring (Disk Plow)

Bajak piringan berbentuk piringan cekung yang dapat berputar untuk melempar tanah. Putaran yang terjadi dimaksudkan untuk mengurangi gesekan pada tanah sehingga daya memecah tanah lebih ringan.

Bagian- bagian bajak piring :

  • Penggeruk ( scraper ) berguna untuk membersihkan tanah yang lengket pada piringan, dan membantu dalam pembalikan potongan tanah
  • Bantalan / bearing
  • Kerangka / beam
  • Piring / disk
  • Roda alur penstabil / furrow wheel
  • Roda dukung / land wheel

Keuntungan menggunakan bajak piring :

  • Dapat bekerja di tanah yang keras dan kering
  • Dapat bekerja di tanah yang lengket
  • Dapat bekerja di tanah yang berbatu
  • Dapat bekerja di tanah yang berakar
  • Dapat bekerja di tanah yang memerlukan pengerjaan dalam

Kelemahan menggunakan bajak piring :

  • Tidak dapat menutup sisa tanaman / rumput yang telah terpotong
  • Bekas pembajakan tidak dapat betul-betul rata
  • Hasil pengolahan tanahnya masih berupa bongkahan-bongkahan

Jenis jenis bajak piring

  • Tipe tarik ( trailing )

o   tipe biasa ( regular trailing disk plow)

dilengkapi dengan 2 buah roda alur (furrow wheel ) yang berfungsi menstabilkan jalannya bajak dan 1 buah roda lahan ( land wheel )

o   tipe satu arah ( one way disk plow )

adalah piring bajak yang disusun dalam satu poros. Dengan jumlah piringan antara 2 hingga 35 buah, dengan diameter 8 – 10 inchi.

2. Tipe hubungan langsung ( direct connected ) atau ( semi mounted disk plow )

Bagiannya dilengkapi dengan system hidrolik traktor sehinnga memudahkan untuk berputar. Alat ini dapat berputar pada areal yang sempit dan juga dapat mundur.

  • Tipe diangkat sepenuhnya ( integral mounted )

Kelebihannya sangat mudah untuk diangkut karena bentuknya yang sederhana.

3.Bajak rotary / pisau berputar/ rotary plow

Bajak rotary adalah bajak yang terdiri dari pisau-pisau yang berputar, bajak ini terdiri dari pisau – pisau yang dapat mencangkul yang dipasang pada poros yang berputar karena digerakkan oleh motor. Bajak ini banyak ditemui pada pengolahan tanah sawah untuk pertanaman padi. Meski termasuk golongan bajak, tetapi bajak rotary berfungsi tidak untuk membalik dan melempar tanah, tetapi hanya untuk memotong tanah saja. Bajak rotary ini terdiri dari pisau-pisau putar yang terpasang pada poros. Semakin cepat putaran poros maka semakin cepat putaran pisau. Dalam penggunaannya seringkali tanah lengket dan menempel pada mata pisau. Untuk mengurangi tanah lengket yang menempel pada mata pisau saat penggunaannya bisa dilakukan dengan mengurangi jumlah pisau atau memperlambat gerakan saat menggunakannya.

Prinsip kerja bajak putar :

Pisau-pisau dipasang pada poros secara melingkar hingga beban terhadap mesin merata dan dapat memotong tanah secara bertahap. Pada saat poros berputar dan alat bergerak maju, pisau akan memotong tanah. Luas tanah yang terpotong tergantung pada kedalaman dan kecepatan alat.

Factor yang mempengaruhi hasil kerja dalam penggunaan bajak rotary adalah :

  • System pemasangan pisau
  • Jenis tanah
  • Kecepatan putaran pisau
  • Posisi penutup ( rear sield )
  • Kandungan air tanah

Bagian – bagian bajak putar :

  • Pisau
  • Poros
  • Penutup belakang / rear shield
  • Roda dukung / land wheel

Ada 3 jenis bajak rotary :

  • Tipe tarik dengan mesin tambahan ( pull auxiliary engine )

pada jenis ini terdapat motor khusus untuk menggerakkan bajak, sedangkan gerak majunya ditarik traktor.

  • Tipe tarik dengan penggerak PTO ( power take off driven rotary plow)

alat ini digandengkan dengan traktor melalui tiga titik gandeng ( three point hich). Untuk memutar bajak ini digunakan daya dari as PTO traktor

  • Tipe kebun berpenggerak sendiri ( self propelled garden tipe rotary plow)

alat ini terdapat pada traktor tipe 2. bajak rotary digerakkan oleh daya penggerak traktor melalui rantai atau sabuk. Dapat juga dipasang pada as roda, sehingga disamping mengolah tanah bajak ini juga berfungsi sebagai penggerak.

4. Bajak chisel/ chisel plow

Alat ini berbentuk tajak yang disusun pada suatu rangka.digunakan untuk memecah tanah yang keras sampai kedalaman sekitar 18 inchi dan digunakan sebelum pembajakan tanah dimulai.

Bajak chisel digunakan untuk menembus tanah dengan alat yang menyerupai pahat / ujung sekop yang disebut mata bajak chisel / chisel point.

Mata bajak chisel ini ada 2 bentuk :

  • Kaku

Terbuat dari baja dengan kadar karbon tinggi dan berbentuk lurus atau lengkung

  • Lentur

Terbuat dari campuran baja dan nikel. Ukurannya lebih panjang dan lebih ramping.

Fungsi bajak chisel adalah :

  • Untuk memecah tanah yang keras dan kering, biasa dilakukan sebelum pembajakan untuk tanah tertentu.
  • Untuk pengerjaan praktis tanah bagian bawah.
  • Untuk mengolah tanah yang berjerami dan memotong sisa –sisa perakaran yang berada dalam tanah.
  • Untuk memecah lapisan keras tanah ( hardpan / plow sole )
  • Untuk memperbaiki infiltrasi air pada tanah.

 

5.Bajak subsoil/ subsoil plow

Alat ini digunakan untuk memecah lapisan keras didalam tanah (hard pan) atau untuk memperbaiki drainase tanah, hampir sama dengan bajak chisel, namun dipergunakan untuk pengerjaan tanah dengan kedalaman yang lebih dalam, yaitu mencapai kedalaman sekitar 50 – 90 cm.

Kadangkala pada bajak subsoil ini bagian belakangnya dilengkapi dengan alat lain diantaranya :

  • Mole attachment

Alat ini digandengkan dibelakang bajak tanah, fungsinya untuk perbaikan saluran air didalam tanah.

  • Fertilizer attachment

Alat ini digunakan untuk melakukan pemupukan dengan kedalaman tertentu pada tanah.

6. Bajak raksasa/ giant plow

Dengan menggunakan alat ini tanah subur pada lapisan dalam tanah dapat diangkat ke permukaan tanah. Dapat berbentuk bajak singkal atau bajak piringan.

  • Pengolahan tanah kedua ( secondary tillage equipment )

Pekerjaan penggaruan dilakukan setelah pekerjaan pembajakan dan disebut sebagai olah tanah kedua. Bongkahan- bongkahan tanah dan sisa tanah yang telah terpotong pada olah tanah pertama akan dihancurkan menjadi lebih halus dan sekaligus mencampurnya dengan tanah. Alat garu dapat digerakkan menggunakan hewan maupun traktor.

Manfaat  pengolahan  tanah kedua :

-          membuat tanah menjadi gembur dan rata

-          memperbaiki tata air

-          menghancurkan sisa tanaman dan tumbuhan  pengganggu

-          mencampur lapisan tanah atas

-          memberi kepadatan tertentu pada permukaan tanah

-          memperbaiki alur untuk tanaman dan memperbaiki guludan

Alat pengolah tanah kedua biasa ditarik menggunakan daya traktor , antara lain :

1. Garu ( harrow)

a. Garu piring ( disk harrow )

Fungsinya :

-  memotong rumput pada permukaan tanah

- menghancurkan permukaan tanah sehingga keratan tanah lebih menyatu dengan lapisan dasar tanah

-  untuk penyiangan

-  untuk menutup biji-bijian yang ditanam secara sebar

Secara umum garu piring dibagi atas :

  garu piring tipe tarik ( trailing disk harrow )

garu selalu menempel pada tanah yang digaru

  garu piring tipe angkat ( mounted disk harrow )

garu menempel pada tanah yang digaru namun ada kalanya ada jeda garu terangkat kepermukaan tanah yang digaru

Menurut aksinya garu dibagi menjadi :

  Garu dengan aksi tunggal ( single action ) yaitu : saat memotong tanah hanya melempar tanah pada satu arah.

  Garu dengan aksi ganda ( double action ) yaitu : piringan depan dan piringan belakang saling berlawanan arah dalam melempar tanah.

Bagian- bagian garu piring adalah :

         piringan ( disk ) , bergerigi atau rata

         as ( gang/ arbor bolt )

         rangka ( frame )

         bantalan ( bearing )

         bumper

         kotak pemberat

         pembersih tanah ( scraper )

b. garu paku

Fungsinya :

  menghaluskan dan meratakan tanah setelah pembajakan

  untuk penyiangan pada tanaman yang baru tumbuh

c. garu pegas

fungsinya hampir sama dengan garu paku, bahkan penyiangannya lebih baik dan dapat masuk ke dalam tanah lebih dalam.

 d. garu rotary

ada 2 macam yaitu :

  garu rotary cangkul ( rotary hoe harrow )

  garu rotary silang ( rotary cross harrow )

e. garu khusus

Ada 2 macam yaitu :

  weeder mulche : alat yang digunakan untuk penyiangan, pmbuatan mulsa, dan pemecahan tanah di bagian permukaan.

  Soil surgeon : alat yang merupakan susunan pisau berbentuk U, untuk memecah bongkahan tanah dipermukaan dan untuk meratakan tanah.

  • Land rollers dan pulverizers / perata dan penggembur tanah

Alat ini berfungsi untuk menyelesaikan proses pengolahan tanah untuk persemaian.

Alat ini digolongkan menjadi 2 jenis :

a.       Surface packer, yang terdiri dari berbagai bentuk

  V shapped roller pulverizer

  Kombinasi T shapped dan Sprocket Wheel  Pulverizer

  Flexible sprocket wheel pulverizer

b.      Subsurface packer, terdiri dari

  V shapped packer

  Crowfoot roller

  • Alat penghancur ( rotary tiller )

Alat ini berfungsi sebagi alat penghancur tanah setelah pembajakan.

Ada 2 tipe yaitu :

o   tipe L

rotary tiller tipe ini digunakan untuk jenis tanah lunak , seperti tanah sawah basah

o   tipe S

rotary tiller tipe ini digunakan untuk tanah keras seperti ladang. Untuk tanaman hortikultura digunakan rotary tiller tipe ini.

  • Alat-alat lainnya ( Sub surface tillage tools and field cultivation )

Alat ini berfungsi untuk mengolah tanah tanpa merubah tanah dibagian permukaan dan juga sekaligus dapat untuk penyiangan.

Keuntungan menggunakan alat ini :

o   meningkatkan kemampuan tanah dalam hal menyerap air

o   mengurangi aliran permukaan ( run off )

o   mengurangi erosi air atau angin

o   mengurangi tingkat penguapan air dari permukaan tanah

Alat ini ada 2 jenis :

o   Subsurface tillage sweeps

o   Subsurface tillage rod weeder



{April 22, 2011}   sprayer
  1. A.          PENGERTIAN SPRAYER

Alat penyemprot (Sprayer) digunakan untuk mengaplikasikan sejumlah tertentu bahan kimia aktif pemberantas hama penyakit yang terlarut dalam air ke objek semprot (daun, tangkai, buah) dan sasaran semprot (hama-penyakit). Efesiensi dan efektivitas alat semprot ini ditentukan oleh kualitas dan kuantitas bahan aktif tersebut yang Baca entri selengkapnya »



{April 22, 2011}   Pompa, irigasi dan Drainase

1.PENGERTIAN POMPA,IRIGASI DAN DRAINASE

1.1 Irigasi

Irigasi adalah usaha penyediaan dan pengaturan air untuk menunjang pertanian yang jenisnya meliputi irigasi air permukaan, irigasi air bawahtanah, irigasi pompa dan irigasi rawa. Semua proses kehidupan dan kejadian di dalam tanah yang merupakan tempat media pertumbuhan tanaman hanya dapat terjadi apabila ada air, baik bertindak sebagai  pelaku (subjek) atau air sebagai media (objek).  Proses-proses utama yang menciptakan kesuburan tanah atau sebaliknya Baca entri selengkapnya »



  • jam

  • waktu shalat

  • Facebook Profil

    Adel Singgih

    Buat Lencana Anda
  • Ingin Catting???

  • Waktu Sekarang

    http://wpcomwidgets.com/?width=160&height=160&src=http%3A%2F%2Fwww.widgipedia.com%2Fwidgets%2Falhabib%2FIslamic-Clock---Allah-Muhammad---Analog-2612-8192_134217728.widget%3F__install_id%3D1268905036777%26__view%3Dexpanded&quality=best&flashvars=%26col1%3D99ff33%26col2%3Dffcc33%26col3%3Deeffcc%26tzoffset%3Dfalse%26gig_lt%3D1268905054038%26gig_pt%3D1268905071580%26gig_g%3D1%26gig_n%3Dwordpress&loop=false&wmode=transparent&menu=false&allowscriptaccess=sameDomain&_tag=gigya&_hash=c13a35de064511fe9c6bcdcde167e283
  • Tukeran link


  • http://wpcomwidgets.com/?width=150&height=160&src=http%3A%2F%2Fwww.widgipedia.com%2Fwidgets%2Falhabib%2FIslamic-Calendar-with-Floral-Ornament-3613-8192_134217728.widget%3F__install_id%3D1268962555507%26__view%3Dexpanded&quality=autohigh&flashvars=col1%3Dff9900%26col2%3D006600%26col3%3D99ff99%26col4%3Dff9933%26gig_lt%3D1268962562695%26gig_pt%3D1268962592776%26gig_g%3D1%26gig_n%3Dwordpress&loop=false&wmode=transparent&menu=false&allowscriptaccess=sameDomain&_tag=gigya&_hash=d41ce557703aac7f8188116fe4ad9078
  • Sudahkah Anda Sholat???

    Salat times for Grogol Utara, Jakarta ١٢٢١٠, Indonesia. Muslim Prayer Times Widget by Alhabib.
    Get Your Prayer Times Widget!
  • g1gya width="300" height="44" src="http://videokeman.com/music/videokemanplay.swf" quality="high" flashvars="playerID=1&bg=0xffffff&leftbg=0xCA4536&lefticon=0xffffff&rightbg=0xCA4536&rightbghover=0x999999&righticon=0xffffff&righticonhover=0xffffff&text=0xCA4536&slider=0x303030&track=0xFFFFFF&border=0x666666&loader=0xC52C24&autostart=yes&loop=yes&soundFile=http://videokeman.com/dload/nm2/02220511/Pink_-_Fucking_Perfect.vkm" wmode="transparent" ]
  • et cetera
    Ikuti

    Get every new post delivered to your Inbox.